Ilmuwan Sains Inggris Terbesar & Cara Mereka Mengubah Dunia

Ilmuwan Sains Inggris Terbesar & Cara Mereka Mengubah Dunia – Ilmu pengetahuan Inggris sudah lama memberikan dampak yang besar pada STEM global. Dari ilmu komputer hingga heliks ganda, dunia akan menjadi tempat yang sangat berbeda tanpa inovasi Inggris.

Selama berabad-abad, Inggris telah menjadi sarang inovasi ilmiah yang sesungguhnya. Dari Isaac Newton hingga Stephen Hawking, ilmuwan terbaik negara ini adalah nama-nama rumah tangga di seluruh dunia. http://www.realworldevaluation.org/

Walaupun ada banyak kekhawatiran yang valid tentang efek jangka panjang dari Brexit di sektor UK STEM, sains Inggris masih berada di tempat yang baik. Menurut data pemerintah terbaru, Inggris menghasilkan 7% dari makalah penelitian ilmiah dunia (meskipun hanya terdiri dari 0,9% dari populasi global dan 2,2% dari PDB global). Dan dari makalah penelitian yang paling banyak dikutip, Inggris memiliki pangsa 15%. http://www.realworldevaluation.org/

Tetapi sains Inggris jauh melampaui statistik yang mengesankan ini. Tanpa menggunakan hiperbola, adalah wajar untuk mengklaim bahwa kontribusi ilmuwan Inggris, beberapa ilmuwan paling berpengaruh sepanjang masa, telah secara langsung mengubah arah sejarah dunia.

Untuk merayakan pencapaian berkelanjutan dari sektor UK STEM, kita akan melihat beberapa pionir sains Inggris yang karyanya memiliki konsekuensi yang menjangkau jauh melampaui batas-batas disiplin.

1. Isaac Newton (1643-1727)

Sir Isaac Newton bukan hanya salah satu ilmuwan Inggris yang hebat, tetapi dia juga salah satu ilmuwan paling terkemuka yang pernah berjalan di planet ini. Seorang polymath sejati, Newton kelahiran Lincolnshire adalah ahli matematika, fisikawan, astronom, dan alkemis.

Newton terkenal karena momen ‘eureka’ nya (mungkin apokrif) ketika dia melihat sebuah apel jatuh dari pohon, sebuah pencerahan yang konon mengilhami karyanya yang paling terkenal, Principia. Lebih dari sekadar tesis, Principia merumuskan hukum gerak dan gravitasi universal yang masih relevan, dikutip, dan menjadi dasar penelitian empiris saat ini.

Selain kontribusinya pada mekanika klasik, Newton bekerja secara ekstensif di bidang optik dan merumuskan teorinya tentang warna, yang menghubungkan warna sebagai properti cahaya. Jika tidak hanya itu, ia juga menemukan bidang kalkulus (Gottfried Leibniz, polymath Jerman terkemuka dan sezaman dengan Newton, mengembangkan gagasan tersebut secara independen pada waktu yang sama).

Ketika dipasangkan dengan terobosan matematisnya, karya Newton telah menjadi dasar dari ratusan tahun penemuan ilmiah, memberi kita perangkat empiris untuk membandingkan apel dengan apel. Lebih dari sekadar raksasa sains, warisan lanjutan Newton digarisbawahi ketika ia terpilih sebagai warga Inggris terbesar keenam sepanjang masa dalam jajak pendapat BBC 2002.

2. Charles Darwin (1809-1882)

Meskipun nama Newton identik dengan sains, hanya sedikit orang dalam daftar ini yang memiliki dampak sedalam naturalis, geologis, dan biologi abad ke-19, Charles Darwin.

Mendobrak hampir dua milenium dogma agama yang mengakar kuat, teori evolusi Darwin akan secara radikal mengubah pemahaman kita tentang tempat manusia di dalam alam.

Dalam bukunya yang terkenal tahun 1859 On the Origin of the Species, Darwin menggunakan bukti yang meyakinkan untuk menunjukkan bahwa populasi berevolusi selama beberapa generasi melalui proses seleksi alam. Begitulah dampak dari teori ini, sehingga pada tahun 1870-an, evolusi dianggap sebagai fakta oleh komunitas ilmiah dan masyarakat terpelajar. Memang, seleksi alam sekarang membentuk teori pemersatu dari ilmu-ilmu kehidupan, yang menjelaskan baik nenek moyang yang sama dari organisme maupun keanekaragaman kehidupan.

Namun, pencapaian Darwin jauh melampaui satu buku mani. Di awal karirnya, perjalanan lima tahun di HMS Beagle dan penemuan selanjutnya membuatnya menjadi salah satu naturalis dan ahli geologi paling terkenal saat itu. Di kemudian hari, ia juga mengajukan gagasan seleksi seksual dalam bukunya tahun 1871 The Descent of Man, and Selection in Relation to Sex, memperluas teorinya yang terkenal tentang seleksi alam.

Dengan mengubah cara berpikir rata-rata orang tentang dunia, Darwin dianggap sebagai bapak pemikiran modern dan salah satu tokoh paling berpengaruh dalam sejarah manusia.

3. Ada Lovelace (1815-1852)

Banyak orang mengutip seorang hebat Inggris lainnya, Alan Turing, sebagai pencipta komputer. Tapi tanpa karya Ada Lovelace, itu tidak mungkin terjadi. Di era Victoria yang konservatif secara sosial, Lovelace bertahun-tahun lebih maju dari zamannya.

Banyak dari kita menganggap komputer sebagai penemuan yang relatif baru, dan gagasan bahwa komputasi kembali ke tahun 1840 tampaknya agak tidak masuk akal pada pertimbangan pertama. Namun sebelum Apple dan Microsoft dan sebelum Harvard Mark I, Ada Lovelace memiliki pemahaman komputasi yang luar biasa. Pemahamannya tidak hanya tak tertandingi pada saat itu, tetapi kurang dihargai selama lebih dari satu abad, baru muncul kembali pada 1950-an.

Apa yang membuat pemahamannya tentang komputasi lebih luar biasa adalah bahwa dia bekerja pada saat hanya sedikit wanita yang memiliki akses ke pendidikan. Meskipun dihadapkan dengan peluang yang tampaknya tidak dapat diatasi, ia mengatasi hambatan masyarakat untuk menginspirasi beberapa ilmuwan komputer terbesar abad ke-20.

Dianggap sebagai pemrogram komputer pertama, Ada Lovelace adalah seorang visioner Victoria sejati.

4. Alexander Fleming (1881-1955)

Pemenang Hadiah Nobel lainnya, kali ini pada tahun 1945, Alexander Fleming memiliki dampak yang melampaui sains. Lahir di Ayrshire pada tahun 1881, penemuan besar Fleming datang ketika ia mempelajari influenza pada tahun 1928, hampir satu dekade setelah kembali dari dinas dalam Perang Dunia Pertama.

Dia memperhatikan bahwa jamur mulai berkembang pada cawan kultur stafilokokus yang secara tidak sengaja ditinggalkan. Jamur ini telah menciptakan lingkaran kekebalan di sekelilingnya, melawan bakteri. Fleming menamakan zat ini penisilin.

Meskipun bukan Fleming yang menerjemahkan penemuan ini ke dalam obat yang melawan infeksi bakteri yang kita gunakan saat ini (kehormatan diberikan kepada industri obat AS), penemuan inovatifnya memimpin dalam mengurangi dampak infeksi bakteri bagi jutaan orang di seluruh dunia. (ia juga menulis makalah yang sangat berpengaruh tentang imunologi, kemoterapi, dan bakteriologi). Salah satu orang Skotlandia terbesar dalam sejarah, Fleming adalah ikon sejati dari sains dan perawatan kesehatan global.

Back to top