Novel Fiksi Ilmiah Mengagumkan Oleh Para Wanita Hebat

Novel Fiksi Ilmiah Mengagumkan Oleh Para Wanita Hebat – Iterasi yang paling awal berasal dari fiksi ilmiah adalah klub para anak laki-laki, tapi kurang representasi perempuan baik sebagai rekan sebaya dan sebagai karakter, lingkungan di mana penulis perempuan mesti berjuang untuk pengakuan. Gelombang pada akhirnya merasa berganti dengan kedatangan bakat seperti Ursula K. Le Guin ini, yang baru saja meninggal lebih dari satu saat lalu, yang pernah mengamati bahwa, “ketika wanita berbicara dengan benar, mereka berbicara secara subversif.”

Sedangkan fiksi ilmiah laki-laki berfokus terhadap perang antarplanet dan kapal luar angkasa, karya-karya penulis seperti Le Guin dan Octavia Butler berfokus terhadap pertanyaan identitas dan ancaman kekuasaan negara yang tidak terkendali. Masih termasuk relevan, kerap kali prescient, selanjutnya ini adalah lebih dari satu novel fiksi ilmiah oleh wanita yang termasuk merupakan lebih dari satu buku fiksi ilmiah terbaik periode, dengan jenis kelamin apa pun. Berikut ini daftarnya. http://www.realworldevaluation.org/

1. The Dispossessed oleh Ursula K. Le Guin

Novel Fiksi Ilmiah Mengagumkan Oleh Para Wanita Hebat

Keindahan berasal dari Ursula K. Le Guin adalah Anda nyata-nyata sanggup mengawali berasal dari mana saja. Le Guin yang dinamis dan politik yang gelisah menciptakan lusinan dunia yang sepenuhnya terwujud, tapi The Dispossessed pantas disebutkan secara tertentu karena menjadi pernyataannya yang paling eksplisit mengenai etos anarkisnya, Taois. http://www.realworldevaluation.org/

Novel ini ikuti seorang fisikawan berasal dari planet terpencil yang damai saat ia melaksanakan perjalanan ke planet Urras dan menyulut perjuangan melawan struktur kekuasaan hierarkisnya yang represif.

2. The Handmaid’s Tale oleh Margaret Atwood

Klasik sejak diterbitkan terhadap tahun 1985, The Handmaid’s Tale saat ini mengalami kebangkitan berkat keberhasilan konversi Hulu berasal dari satire distopik Margaret Atwood menjadi serial untuk televisi.

Tetapi akan menjadi kesalahan untuk melupakan novel aslinya, diriwayatkan oleh Offred, seorang pelayan wanita yang disimpan untuk obyek reproduksi murni oleh orang-orang Republik Gilead, dan yang merasa mempertanyakan kebencian terhadap wanita yang sangat kuat berasal dari budayanya.

3. Kindred oleh Octavia E. Butler

Seperti Ursula K. Le Guin, Octavia E. Butler tidak pernah salah melangkah dan karyanya mencakup spektrum genre yang luas saat ia memandang dengan seksama warisan sejarah kolonialisme melalui perangkat seperti perjalanan waktu, kemampuan psikis, dan kiamat. Kindred, bagaimanapun, adalah teladan, ikuti seorang wanita moderen yang berulang kali diangkut ke dalam tubuh seorang budak di Selatan sebelum perang.

4. Lagoon oleh Nnedi Okorafor

Sebuah tonggak sejarah untuk fiksi ilmiah Afrika, Lagoon berlangsung di Lagos sehabis kontak pertama manusia dengan alien. Dalam kejatuhan berikutnya, seorang seniman hip-hop terkenal, seorang pakar biologi, dan seorang tentara nakal bersatu untuk mencegah bencana. Modern, bijaksana, dan penuh aksi, Lagoon adalah pengalaman membaca yang sangat unik dan bukti keterampilan dan telinga penulis Nnedi Okorafor untuk berdialog.

5. Ancillary Justice oleh  Ann Leckie

Yang pertama berasal dari trilogi Imperial Radch Ann Leckie, Ancillary Justice dengan cemerlang menggabungkan aksi fiksi ilmiah dengan pandangan gender yang provokatif.

Dibuka di planet beku di mana tentara Breq, yang pernah menjadi kapal luar angkasa di armada kekaisaran Radch, berjuang untuk selesaikan pencarian misterius yang bertentangan dengan galaksi yang ditaklukkan Radch saat berdamai dengan tubuh manusianya. Buku ini memecahkan seluruh rekor dalam memenangkan ketiga hadiah fiksi ilmiah besar, menjadikan Leckie seorang penulis yang membentuk ulang muka genre tersebut.

6. Canopus in Argos: Archives oleh  Doris Lessing

Novel Fiksi Ilmiah Mengagumkan Oleh Para Wanita Hebat

Penulis Buku Catatan Emas, Doris Lessing, melemparkan bola lengkung ke dunia saat dia bercabang menjadi fiksi ilmiah. Meskipun Lessing mirip produktifnya dengan dia yang multi-talenta, perampokannya yang paling terus-menerus ke dalam hard, sci-fi gaya Isaac Asimov adalah seri yang disebut Canopus di Argos: Arsip, di awali dengan Shikasta, di mana seorang utusan berasal dari planet Canopus berkunjung ke planet Shikasta yang dijajah ulang (yang memiliki lebih berasal dari sekadar kemiripan dengan Bumi) dan upaya untuk mencegah perang yang menghancurkan.

7. The Fifth Season oleh N.K. Jemisin

Baik kisah petualangan fiksi ilmiah yang lurus dan novel kiamat yang hampir etnografis, Musim Kelima memenangkan Penghargaan Hugo terhadap tahun 2016 untuk potret benua yang disebut Keheningan, yang penduduknya hadapi serangkaian bencana perubahan iklim. Dengan terdapatnya latar belakang ini, kita bertemu dengan anggota besar berasal dari masyarakat fiksi yang N.K. Jemisin menghidupkan dengan segala kerumitannya.

8. Brightness Falls from the Air oleh James Tiptree Jr.

James Tiptree Jr. adalah Alice B. Sheldon, yang menulis cerita fiksi ilmiah dengan nama samaran untuk jauhi kritik bahwa karyanya tidak secara tradisional “feminin.” Rincian karakteristik peran gendernya ditampilkan sepenuhnya dalam novelnya Brightness Falls from the Air, di mana 16 manusia bertemu di planet yang jauh untuk menyelidiki pembunuhan: pembunuhan seorang bintang.

9. A Wrinkle in Time oleh Madeleine L’Engle

“Fiksi ilmiah” tidak merasa mencakup karya Madeleine L’Engle, yang secara efektif menciptakan genrenya sendiri dengan A Wrinkle in Time. Tak adil digolongkan sebagai buku anak-anak, itu menjunjung membaca ulang terhadap usia berapa pun, karena generasi pembaca udah tumbuh dengan Meg Murray, saudara lelakinya yang tersentuh secara aneh Charles Wallace, dan Ms. Whatsit yang tidak wajar, yang memimpin mereka dalam perjalanan melalui tesseract, seorang kemampuan yang sanggup melipat area dan waktu.

10. Frankenstein oleh Mary Shelley

Sebuah pengingat yang abadi bahwa wanita senantiasa menjadi kemampuan dalam fiksi ilmiah, Frankenstein karya Mary Shelley senantiasa menjadi klasik dunia yang kisahnya mengenai seorang ilmuwan yang tersiksa dan ciptaannya menantikan abad ke-20. Selalu layak untuk ditinjau kembali, Frankenstein termasuk merupakan klasik feminis yang menyebabkan pertanyaan mengenai dinamika kekuasaan dan tanggung jawab yang terdaftar sebagai subversif cemerlang saat ini lebih berasal dari sebelumnya.